“PIN Loe berapa?”
“apa?”

“Loe kan uda lama kerja di jakarta kenapa tidak punya PIN?”
“loh emang aku tidak tahu, apa sih yang kamu maksud PIN.”

sejenak mari kita dengarkan percakapan kedua anak manusia yang saya tafsir berumur 19 tahun, entahlah siapa yang kurang pergaulan atau siapakah yang terlalu termakan akan mode. Kurang jelas, siapakah nama kedua anak manusia itu, namun untuk lebih amannya mari kita pangil dia Bejo dan Surti. Bejo seorang anak dari desa yang begitu lulus sekolah menengah pertama kemudian merantau di jakarta, dengan logat bahasa yang masih sangat kentara dia pun mencoba untuk merubah nasibnya, mungkin pilihan ini bukan  pilihan nya, dikarenakan Bejo sering kali menyinggung masalah sekolah sampai kuliah. Sedangkan Surti sendiri seorang anak gaul Jakarta dengan gaya yang lumayan trendi.

Di pojok swalayan yang terletak diperempatan Tendean sembari menata kaleng2 susu serta makanan ringan di rak mereka melanjutkan pembicaraannya. mari kita dengarkan sambungannya.

“Sur, lah aku itu emang tidak ngerti bener, pie to?”
“ah Elo Jo, hari gini ntu tiap orang punya PIN, kemana mana kalo ketemu ame orang baru terus tanya PIN. itu keren lagi Jo”

“wealah..itu liat kamu nantanya jadi ngawur gara2 ngomongin masalah PING, eh opo mau, kalo kamu kerja itu ya mbok yang bener to Sur”
“yang penting Gaye Jo, pokoknya tanya PIN itu sudah bisa gaye, Elo itu yang udik ga tahu PIN”

masih saja percakapan yang kadang diselingi bahasa jawa medok itu hanya mbulet saja, PIN dan PIN. saya sendiri tidak habis pikir kenapa si Surti hanya tanya sedangkan Bejo ya tetap njawab ga tahu. sudah hampir 30 menit percakapan tidak ada arah itu berlangsung. eh sebentar, saya keliling dolo, biar tidak dicurigai mereka.

“kalo begitu coba kamu kenalan sama mas yang makai dasi kae Sur, terus minta PIN nya?”
“kae kae..ini jakarte sodara..lagian ngapain juga Gue minta PIN ke orang itu, kan ga keren itu orang.”

“loh, katanya tadi biar keren, dan itu kan orang baru Sur. gimana to kamu itu, tidak konsiten”
“eeee,,sejak kapan raden mas Bejo ini jadi pintar? ahh Loe Jo, harus nya ente belajar sama ane biar keren..”

“karepmu lah Sur, aku ga dong. pancen aneh koen iku, lagi sedino didadekne sak shift ndek awakmu wes mumet sirahku”
“sirahmu sirahmu ape Loe kate?..”

duh Gusti, saya hampir saja tertawa ngakak mendengar keluh kesah Bejo, saya sendiri menebak apa Bejo itu emang Goblok, lah masak PIN saja tidak tahu. saya menebak mungkin Surti itu tanya PIN BB, namun dari tadi saya liat tidak ada BB yang keluar sama sekali, yang ada hanyalah PIN dan PIN yang diulang ulang seperti kaset rusak.

“PIN Loe apa”
“embuh”

“apa Loe punya PIN?”
“luweh karepmu”

“udik ga punya PIN”
“……..”

pengen sekali saya menimbung dalam percakapan dua orang yang tidak jelas juntrungnya itu, namun saya urungkan. coba kita lihat apakah besok mereka akan mengobrolkan hal yang sama, saya pun segera pergi ke kasir untuk membayar beras pandan wangi 1.5 kg saya dengan masih menyimpan penasaran apa yg dimaksud dengan PIN itu.